Indonesia Website Awards

Lagi, Google Hadapi Kasus Monopoli Di Amerika Serikat

google kasus monopoli.png

Gugatan ini diajukan oleh departemen kehakiman AS pada tahun 2020, merupakan tantangan hukum terbesar terhadap kekuatan dan pengaruh teknologi besar dalam beberapa dekade, dan dapat menjadi penentu dalam perjuangan melawan monopoli industri.

“Uji coba pencarian Google akan sangat penting bagi dunia digital kita karena hasilnya akan menentukan bagaimana jutaan orang Amerika mengakses dan menggunakan internet,” kata Katherine Van Dyck, penasihat senior di American Economic Liberties Project, sebuah organisasi nirlaba yang mengajukan gugatan. mosi untuk mengumumkan proses pengadilan karena pentingnya kasus ini.

Departemen Kehakiman menuduh Google menggunakan kekuatan pasarnya untuk mengunci pesaingnya secara tidak adil dan memposisikan dirinya sebagai penjaga gerbang web. Kasus ini merupakan kasus pertama yang diajukan pemerintah terhadap Google untuk diadili. Departemen Kehakiman juga telah bergabung dalam kasus terpisah melawan Google yang diajukan oleh jaksa agung di 38 negara bagian dan teritori atas masalah monopoli dalam periklanan.

Google membantah melakukan kesalahan dalam kedua kasus tersebut dan tidak segera menanggapi permintaan komentar. Departemen Kehakiman tidak segera berkomentar.

Dalam pengajuan yang dibuka bulan lalu, Hakim Amit P Mehta membatalkan beberapa dakwaan yang diajukan terhadap Google, sehingga mempersempit kasus ini dan memberikan sedikit kemenangan bagi perusahaan tersebut. Dia mengatakan Google tidak diharuskan untuk membela diri terhadap tuduhan bahwa desain halaman hasil pencariannya telah merugikan pesaingnya seperti Expedia atau Yelp.

Hakim mengatakan departemen kehakiman diharuskan menunjukkan bahwa setiap tindakan tertentu – misalnya, cara Google menangani iklan penelusuran – merupakan pelanggaran undang-undang antimonopoli. Artinya, pemerintah tidak dapat menunjukkan serangkaian tindakan dan berargumen bahwa tindakan tersebut secara kumulatif melanggar undang-undang antimonopoli.

Mengutip BBC, Google pada tahun 2020 memiliki hampir 90% pangsa pasar dan pengiklan menghabiskan lebih dari $80 miliar setiap tahunnya untuk menjangkau pengguna penelusuran umum.

Recommended:  Wawancara Kerja Kini Ditangani Oleh AI