Indonesia Website Awards

Otoritas Keuangan India Tangkap Empat Eksekutif Vivo Terkait Dugaan Pencucian Uang

skandal vivo.jpg

Direktorat Penegakan Hukum India menggerebek kantor vivo untuk mencari bukti pencucian uang. Dalam sebuah pernyataan, vivo mengatakan pihaknya terus bekerja sama dengan pihak berwenang India mengenai masalah ini dan menegaskan bahwa mereka mempertahankan prinsip etika, namun tetap akan menerapkan semua opsi hukumnya.

Hanya satu dari empat orang yang ditangkap yang masih ditahan, dan itu adalah warga negara Tiongkok. Jaksa meminta waktu penahanan 10 hari, namun hakim hanya mengabulkan 3 hari.

Tiongkok menaruh perhatian besar terhadap dugaan kasus pencucian uang di India, kata kementerian luar negeri negara itu pada hari Rabu, yang berujung pada penangkapan empat eksekutif industri termasuk satu warga negara Tiongkok yang bekerja untuk pembuat ponsel pintar Vivo.

Pemerintah Tiongkok selalu mewajibkan perusahaan Tiongkok untuk beroperasi secara legal di luar negeri dan pada saat yang sama mendukung perusahaan dalam menjaga hak-hak mereka, kata kementerian tersebut kepada Reuters tentang eksekutif Vivo yang ditangkap.

Tindakan keras India terhadap bisnis Tiongkok

vivo bukan satu-satunya yang dituduh melakukan malpraktek di negara tersebut karena Oppo juga menghadapi masalah. Investigasi ini dilakukan di tengah meningkatnya ketegangan Beijing-New Delhi, yang tidak hanya terkait secara ekonomi tetapi juga melibatkan sengketa perbatasan selama puluhan tahun di Himalaya yang tampaknya semakin tidak terkendali akhir-akhir ini.

Saingan Vivo, Xiaomi, juga terlibat dalam pertarungan hukum dengan pihak berwenang India untuk mendapatkan kembali dana sebesar US$676 juta yang disita dari anak perusahaan lokal perusahaan tersebut pada bulan April tahun lalu atas tuduhan pelanggaran valuta asing.

Otoritas Keuangan India menuduh Xiaomi India melakukan pembayaran pengiriman uang yang mencurigakan selama bertahun-tahun ke tiga entitas yang berbasis di luar negeri. Pengadilan Tinggi India pada bulan April tahun ini menolak permohonan Xiaomi agar pemerintah mengembalikan dana yang disita.

Recommended:  Google Gemini resmi dirilis ke publik

Produsen ponsel pintar menghadapi kemunduran lebih lanjut di India setelah negara tersebut pada awal tahun ini mengusulkan peraturan baru yang akan memaksa perusahaan untuk memberikan opsi kepada pengguna untuk menghapus aplikasi yang sudah diinstal sebelumnya. Aturan tersebut juga mengharuskan setiap pembaruan sistem operasi utama disaring oleh pemerintah sebelum dirilis ke konsumen.