FTC Menduga Amazon Menjebak Konsumen Untuk Daftar Layanan Prime

amazon vs ftc 326vg443.jpg
July 24, 2023
Share

FTC menggugat Amazon di pengadilan federal di Seattle, menuduh bahwa perusahaan e-commerce tersebut “dengan sengaja menipu jutaan konsumen agar tanpa sadar mendaftar di Amazon Prime.” Dalam sebuah pernyataan, Amazon menyebut klaim FTC “salah atas fakta dan hukum.”

Amazon telah menggunakan “desain antarmuka pengguna yang manipulatif, koersif, atau menipu yang dikenal sebagai ‘pola gelap’ untuk mengelabui konsumen agar mendaftar secara otomatis memperbarui langganan Prime,” kata FTC saat mencari hukuman perdata dan perintah permanen untuk mencegah pelanggaran di masa mendatang.

Gugatan tersebut adalah salah satu dari beberapa tindakan yang diambil oleh pemerintahan Presiden Joe Biden yang dimaksudkan untuk mengendalikan kekuatan pasar yang sangat besar dari perusahaan Big Tech saat mencoba meningkatkan persaingan untuk melindungi konsumen.

Prime vs FTC

Mengutip sumber BBC, lebih dari 200 juta orang berlangganan Prime secara global. Layanan yang menawarkan fasilitas pengiriman, akses ke streaming film, dan lainnya ini dikenakan biaya $139 per tahun atau $14,99 per bulan di AS dan £95 per tahun di Inggris.

FTC telah menyelidiki proses pendaftaran dan pembatalan untuk program Prime sejak Maret 2021. Konsumen yang mencoba untuk membatalkan Prime dihadapkan pada beberapa langkah labirin untuk menyelesaikan tugas pembatalan, menurut pengaduan tersebut.

FTC mengatakan Amazon menggunakan istilah “Iliad Flow” untuk menggambarkan proses yang dimulai pada 2016, merujuk pada puisi epik Homer tentang perang Troya yang panjang.

Daftar panjang pelanggaran Amazon

Tidak hanya soal pendaftaran Prime tanpa izin, rupanya Amazon “senang” melanggar aturan dagang AS, seperti pada kasus penyimpan rekaman yang dibuat oleh anak-anak melalui Alexa pada 2022 lalu. Amazon akhirnya harus mengeluarkan $25 juta untuk menyelesaikannya.

Recommended:  Google blokir fitur RCS pada perangkat yang di root

Tidak hanya itu, Amazon juga diketahui membuat masalah melalui Ring, perusahaan bel pintu yang diakuisisi oleh Amazon pada 2018 lalu. Amazon gagal menerapkan sistem keamanan dari peretas, serta memberikan akses tidak terbatas ke video pelanggan pada staf seperti dikutip dari Reuters, Amazon setuju untuk $5,8 juta untuk menyelesaikan masalah ini.