TikTok Mengumpulkan Alamat MAC Pengguna Android Meskipun Menggunakan Sistem Keamanan Google

Sementara Microsoft sekarang dalam pembicaraan untuk membeli platform populer TikTok.


Dilansir dari WSJ, layanan milik China itu mengumpulkan alamat MAC pengguna dari perangkat Android meskipun ada serangkaian perlindungan yang diberlakukan oleh Google.

Terlebih lagi, raksasa pencarian itu secara khusus melarang praktik tersebut, hanya saja aplikasi TikTok bahkan menampilkan sistem tambahan yang tujuannya adalah untuk menyembunyikan pelacakan informasi ini.

Alamat MAC, yang unik untuk setiap perangkat, termasuk dalam kumpulan data yang dikumpulkan TikTok dari perangkat Android dan biasanya diberikan persetujuan oleh pengguna. Data ini mencakup informasi terkait periklanan, seperti ID iklan.

Menurut laporan tersebut, kumpulan alamat MAC ditutup pada November, sekitar 15 bulan setelah TikTok benar-benar mulai melacak informasi tersebut di perangkat Android. Tidak jelas apakah praktik yang sama digunakan di iPhone.

Pembicaraan pengambilalihan TikTok

Google mengatakan sedang menyelidiki laporan tersebut. Pengumpulan alamat MAC dari perangkat adalah praktik terlarang baik di iPhone dan Android, sesuai kebijakan resmi.

Menariknya, TikTok tidak secara khusus menyangkal kumpulan alamat MAC, tetapi perusahaan mengatakan bahwa versi saat ini tidak beralih ke praktik semacam itu. Tidak ada kabar tentang apa yang dilakukannya di masa lalu.

Pada titik ini, TikTok sangat dekat untuk menjadi perusahaan milik Microsoft, dengan raksasa perangkat lunak yang berbasis di Redmond menetapkan batas waktu 15 September untuk mencapai kesepakatan dengan perusahaan induk TikTok, ByteDance.

Presiden Amerika Serikat Donald Trump memperingatkan apabila TikTok tidak menjadi bagian dari perusahaan Amerika, layanan tersebut akan tetap dilarang di Amerika Serikat. China dengan tegas menolak pernyataan Trump dan pendekatan yang dilakukan oleh Microsoft.

Langganan Newsletter MauCariApa.com

Dapatkan artikel terbaru langsung ke email Anda. Kami mengirimkan newsletter mingguan, bukan spam!

Berita
Keamanan IT
Google
Android
TikTok
ByteDance
Share: