Penulis GPL Richard Stallman mengumumkan bahwa dia telah bergabung kembali dengan dewan Free Software Foundation (FSF).

Free Software Foundation (FSF) merupakan lembaga non-profit yang didirikan oleh Richard M. Stallman pada tahun 1985, dan Stallman tidak memiliki rencana mengundurkan diri untuk kedua kalinya:

“Saya harus membuat pengumuman. Saya sekarang menjadi Dewan Direksi Free Software Foundation sekali lagi. Kami sedang mengerjakan video untuk mengumumkannya, tapi ternyata sulit, kami tidak punya pengalaman melakukan hal semacam itu jadi belum selesai tapi ini pengumumannya. Beberapa dari Anda akan senang dengan ini, dan beberapa mungkin kecewa, tetapi siapa tahu? Bagaimanapun, begitulah adanya, dan saya tidak berencana untuk mengundurkan diri untuk kedua kalinya. “

Pengunduran diri

Pada tahun 2019, Stallman mengundurkan diri sebagai direktur dewan dan presiden FSF. Seruan untuk mencopotnya dipicu oleh pernyataan kontroversial Stallman tentang pemerkosaan, penyerangan dan perdagangan seks anak. Selain itu, perilaku dan pernyataan selama dua dekade yang dianggap mengganggu dan menyinggung banyak orang. Kembalinya Stallman mengejutkan komunitas perangkat lunak bebas, meskipun beberapa orang beranggapan dia tidak pernah benar-benar pergi.

Pemulihan Stallman terjadi karena kurangnya transparansi dari dewan direksi FSF dan telah memicu serangkaian kecaman dari individu dan organisasi di seluruh industri teknologi. Diantara banyak tanggung jawab penting yang dimilikinya, FSF saat ini memegang hak cipta terhadap GPL.

Scan Untuk Donasi
fb0a18ae

Protes dari komunitas open source

Red Hat mengumumkan bahwa mereka menangguhkan semua pendanaan kepada FSF dan acara yang diselenggarakan oleh FSF. Mozilla bergabung dengan Open Source Diversity Community, Outreach dan Software Conservancy Project dalam mendukung surat terbuka yang menyerukan penghapusan seluruh jajaran dewan Free Software Foundation bersama dengan penghapusan Stallman dari semua posisi kepemimpinan, termasuk Proyek GNU.

Surat tersebut menyatakan bahwa yang bertanda tangan di bawah ini tidak mengakui kepemimpinan Stallman di FSF dan tidak memaafkan tindakan dan pendapatnya:

“Ada cukup toleransi terhadap ide dan perilaku RMS yang menjijikkan. Kita tidak bisa terus membiarkan satu orang merusak makna pekerjaan kita. Komunitas kami tidak memiliki ruang untuk orang-orang seperti Richard M. Stallman, dan kami tidak akan terus membiarkan perilakunya, memberinya peran kepemimpinan, atau sebaliknya menganggap dia dan ideologinya yang menyakitkan dan berbahaya dapat diterima.”

Petisi tersebut telah ditandatangani oleh lebih dari 2.400 pendukung perangkat lunak bebas. Penandatangan petisi ini termasuk Molly de Blanc (Debian Project, GNOME Foundation), Elana Hashman (Anggota Debian Technical Committee Member, Open Source Initiative Director, Kubernetes SIG Instrumentation Chair), Neil McGovern (GNOME Foundation Executive Director, Mantan Pemimpin Debian Project), dan Luis Villa (Mantan Direktur Open Source Initiative dan GNOME Foundation; kontributor proses penyusunan GPL v3).

Electronic Frontier Foundation (EFF) menerbitkan pernyataan yang mendesak anggota dewan FSF untuk mengadakan pertemuan khusus guna mempertimbangkan kembali pemulihan Stallman, untuk mendukung kelangsungan jangka panjang gerakan perangkat lunak bebas.

Scan Untuk Donasi
fb0a18ae

Posisi Stallman & perombakan direksi

Di sisi lain, Stallman masih memiliki banyak pendukung setia, karena lebih dari 2.000 orang telah menandatangani surat terbuka untuk mendukung kepemimpinannya. Mereka berpendapat bahwa menghapus RMS “akan merusak citra FSF dan akan memberikan pukulan signifikan bagi momentum pergerakan perangkat lunak bebas.”

Saat ini Stallman masih terdaftar sebagai salah satu dewan direksi FSF, tetapi dewan tersebut tampaknya sedang melakukan reorganisasi. Pernyataan awal tentang perubahan yang akan datang pada tata kelola dewan mengatakan bahwa mereka akan mengadopsi proses formal yang transparan untuk mengidentifikasi kandidat dan menunjuk anggota dewan baru.

Dewan bermaksud untuk meminta anggota dewan yang ada untuk tunduk pada proses ini juga “untuk memutuskan siapa di antara mereka yang tetap berada di dewan direksi” dengan tenggat waktu 30 hari untuk menyelesaikan perubahan.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *