Pendiri WikiLeaks Julian Assange terancaman diekstradisi ke Amerika Serikat

julian assange extradiction

Pendiri WikiLeaks Julian Assange bersiap menghadapi keputusan pengadilan yang tegas di Inggris yang akan memutuskan apakah ia akan diekstradisi ke Amerika Serikat atau tidak atas tuduhan mata-mata.

Pengadilan Tinggi London telah memutuskan untuk menunda ekstradisi pria berusia 52 tahun itu ke AS, Assange menghadapi 18 dakwaan spionase karena menerbitkan ratusan ribu dokumen rahasia Amerika Serikat pada 2010 terkait dengan perilaku militer Amerika Serikat selama perang Afghanistan dan Irak. Jurnalis Australia dan ethical hacker ini telah ditahan di penjara Belmarsh di Inggris sejak April 2019.

Assange dikenal sebagai peretas Australia yang terampil dengan nama Mendax jauh sebelum ia memulai proyek WikiLeaks. Suatu insiden menyebabkan rumah ibunya di geledah oleh polisi dan menyita semua peralatan hacking miliknya.

Assange dikaitkan dengan beberapa peretasan terkemuka sebagai anggota kelompok International Subversive, termasuk peretasan WANK di NASA pada tahun 1989 dan pengambilalihan MILNET secara online, server online yang digunakan oleh militer Amerika.

Pada tahun 1991, Assange berada di balik jeruji besi untuk pertama kalinya setelah polisi Australia mengetahui bahwa dia meretas terminal utama Nortel, sebuah perusahaan telekomunikasi Kanada yang berbasis di Melbourne. Pada tahun tersebut, Assange didakwa dengan 31 dakwaan kejahatan peretasan, namun akhirnya mencapai kesepakatan pembelaan, mengakui 24 dakwaan dan akhirnya dibebaskan dengan denda sebesar A$2.100 (sekitar A$5.000 saat ini, atau €3.000).

Segera setelah itu, Assange mendirikan organisasi aktivis Penyelidikan Orang Tua tentang Perlindungan Anak bersama ibunya, sebuah kelompok yang memerangi korupsi lokal dengan menggunakan Undang-Undang Kebebasan Informasi Australia untuk merekam pertemuan pemerintah secara diam-diam.

Maclean’s, sebuah majalah Kanada, kemudian menyebutnya sebagai uji coba “berteknologi rendah” untuk WikiLeaks.

Recommended:  Petronas Adopsi Jaringan 5G Hari Ini
4d94bec1495c44dda645128c0307afbe 18
Julian Assange menyapa pendukungnya di luar kedutaan Ekuador di London, 19 Mei 2017. Image credit: Frank Augstein/AP

Apa itu WikiLeaks?

Pada tahun 2006, Assange dan sekelompok orang yang melawan pemerintah AS mendirikan WikiLeaks, pada bulan Desember di tahun yang sama, situs web tersebut memuat bocoran pertamanya: sebuah keputusan untuk membunuh pejabat pemerintah yang ditandatangani, khususnya, oleh seorang tokoh politik Somalia.

Pada saat yang sama, Assange memposting esai berjudul ‘Konspirasi sebagai Tata Kelola’ yang merinci alasannya melakukan apa yang disebutnya ethical hacking.

“Semakin tertutup atau tidak adil suatu organisasi, semakin banyak bocoran yang menimbulkan ketakutan dan paranoia dalam kelompok kepemimpinan dan perencanaan,” tulis Assange.

Selama empat tahun berikutnya, WikiLeaks menerbitkan daftar sensor internet, bocoran, dan dokumen rahasia dari sumber anonim. Beberapa kasus di antaranya menarik perhatian. Pada tahun 2007, dokumen tentang operasi Teluk Guantanamo yang dipublikasikan di situs tersebut menunjukkan bahwa militer AS mengisolasi tahanan selama lebih dari dua minggu agar mereka lebih patuh.

Laporan lainnya, pada tahun 2009, WikiLeaks membocorkan dokumen yang memuat lebih dari 500.000 pertukaran rahasia dari Pentagon, FBI, dan Departemen Kepolisian New York (NYPD) tentang peristiwa 9/11 untuk menunjukkan bagaimana pihak berwenang menanggapi serangan tersebut.

Skandal Cablegate

Pada tahun 2010, WikiLeaks menerbitkan sebuah video dari helikopter militer AS yang menunjukkan warga sipil, termasuk dua jurnalis, terbunuh di ibu kota Irak, Bagdad pada tahun 2007. Sebuah suara di transmisi, berbicara kepada pilot, mengatakan “nyalakan semuanya”, menghasut pilot untuk menembak warga sipil dengan meriam tempur.

Selain itu, WikiLeaks membocorkan lebih banyak rahasia negara terutama ratusan ribu dokumen dan kabel diplomatik yang dibocorkan oleh Chelsea Manning, mantan analis intelijen militer AS, dengan laporan serupa mengenai korban sipil dalam perang Afghanistan dan Irak. Dokumen tersebut menunjukkan bahwa 66.000 warga sipil dibunuh oleh militer AS selama Perang Irak – lebih banyak dari yang dilaporkan pemerintah Amerika sebelumnya.

Nasib Assange sekarang

Pada tahun 2021, pengadilan Inggris menyimpulkan dalam kasus ekstradisi pertama Assange bahwa mengekstradisi dia ke Amerika Serikat adalah tindakan yang “menindas” karena kesehatan mentalnya dan karena ada risiko nyata bahwa Assange akan bunuh diri.

Recommended:  IBM & Maersk Tinggalkan Platform Pengiriman Berbasis Blockchain TradeLens

Namun, Amerika terus mendesak ekstradisinya yang bisa berarti, jika Assange terbukti bersalah, hukumannya bisa mencapai 175 tahun penjara.


Discover more from MauCariApa.com

Subscribe to get the latest posts to your email.

Discover more from MauCariApa.com

Subscribe now to keep reading and get access to the full archive.

Continue reading