2c5b7bdd

Ketahui Kode Error Yang Tampil Di Web SSCASN Pada Saat Daftar CPNS/P3K

Dalam memenuhi kuota tenaga aparatur sipil negara, pemerintah terus membuka lowongan untuk posisi-posisi PNS maupun P3K, terutama di sektor pendidikan dan kesehatan. Karena kedua sektor ini cukup luas dan menjangkau daerah pelosok, setelah sektor militer.

📢 Info
Artikel mungkin berisi link afiliasi, kami menerima sedikit komisi dari link tersebut.

 

Pemerintah melalui Menpan-RB, meresmikan website SSCASN sebagai portal satu pintu untuk menyaring calon peserta CPNS/P3K dari seluruh Indonesia, pada awalnya pemerintah hanya menggunakan website ini untuk pendaftaran CPNS saja, namun karena adanya pembukaan lowongan P3K di sektor kesehatan dan pendidikan, pemerintah menggunakan website ini sebagai media pendaftaran calon P3K.

Sebenarnya website SSCASN ini sudah cukup baik dalam menyediakan informasi pada calon peserta ASN (Aparatur Sipil Negara), namun tidak cukup untuk menampung jutaan pengguna dalam waktu bersamaan, apalagi pendaftar diharuskan mengunggah dokumen-dokumen seperti KTP, Surat Keputusan (SK) dan dokumen lainnya di website ini, sehingga performa website turun drastis karena harus melayani lalu-lintas web yang padat, server harus mengolah dokumen yang diunggah oleh pengguna.

Kode Error Pada Website

Berikut ini merupakan kode error yang sering tampil pada website SSCASN:

400 Bad Request

Server tidak dapat atau tidak akan memproses permintaan karena kesalahan klien yang nyata (misalnya sintaks permintaan yang salah, ukuran dokumen terlalu besar, pembingkaian pesan permintaan yang tidak valid, atau perutean permintaan tidak sah).

403 Forbidden

Permintaan berisi data yang valid dan dipahami oleh server, tetapi server menolak tindakan. Ini mungkin karena pengguna tidak memiliki izin yang diperlukan untuk sumber daya atau memerlukan akun, atau mencoba tindakan yang dilarang (misalnya membuat rekaman duplikat di mana hanya satu yang diizinkan).

Kode ini juga biasanya digunakan jika permintaan menyediakan otentikasi dengan menjawab tantangan bidang header WWW-Authenticate, tetapi server tidak menerima otentikasi itu. Permintaan tersebut tidak boleh diulang.

404 Not Found

Kode ini merupakan kode yang paling lazim ditemukan pada website. Kode ini memberitahu pengguna bahwa halaman atau alamat yang diminta tidak dapat ditemukan karena aksesnya dibatasi oleh administrator/pemilik atau memang tidak pernah ada.

500 Internal Server Error

Pesan kesalahan umum, diberikan saat kondisi tak terduga ditemukan dan tidak ada pesan yang lebih spesifik yang cocok.

502 Bad Gateway

Karena SSCASN berada di sub-domain dan menggunakan API khusus yang terhubung ke server utama, terjadi kendala saat menerima respons yang tidak valid dari server pusat/utama (upstream).

503 Service Unavailable

Server tidak dapat menangani permintaan (karena banyaknya pengunjung, kelebihan beban atau down untuk pemeliharaan). Umumnya, ini adalah keadaan sementara.

504 Gateway Timeout

Hampir sama dengan kode 502, bedanya server tidak menerima respons tepat waktu dari server pusat/utama (upstream).

Penutup

Itulah kode error yang sering muncul pada website SSCASN, walaupun sebenarnya kode ini bersifat umum dan dapat tampil pada semua website. Namun terkadang pengguna terutama awam sangat kesulitan dalam memahami kode error yang muncul pada website SSCASN. Dengan adanya penjelasan pada artikel ini, diharapkan semua pendaftar SSCASN dapat mengerti situasi pada tiap kode error yang tampil di layar.





Tanggal:

| Topik:

Penulis:

Tag:


Sumber pendapatan MauCariApa.com berasal dari iklan dan tautan afiliasi, kami akan mendapat komisi kecil. Tetapi ada beberapa cara lain seperti berkontribusi pada platform Nih Buat JajanPayPal, atau dengan membeli karya Belajar WordPress (seri artikel ini gratis, pembelian dimaksudkan sebagai pengganti donasi).


 



Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *