Maersk bekerjasama dengan IBM meluncurkan TradeLens pada tahun 2018, untuk mempromosikan perdagangan global yang efisien dan aman.

TradeLens membantu mengelola dan melacak perdagangan jutaan kontainer pengiriman secara global dengan mendigitalkan sistem manual dan berbasis kertas di seluruh rantai pasokan. Secara alami, kesuksesan platform ini sangat bergantung pada partisipasi industri secara luas.

Meskipun platform terus menambahkan perusahaan, otoritas pelabuhan, dan entitas lain ke basis penggunanya, platform tersebut tampaknya gagal mencapai massa kritis yang diperlukan untuk membuatnya layak.

Namun, Maersk telah memposting pemberitahuan di situs webnya yang mengatakan bahwa tim TradeLens mengambil tindakan untuk menarik penawaran dan menghentikan platform, yang diperkirakan akan offline pada akhir Q1 2023.

Ini bukan pertama kalinya teknologi blockchain yang didukung IBM menghadapi hambatan. Platform keuangan we.trade kehabisan dana awal tahun ini dan terpaksa ditutup. Platform keuangan perdagangan berbasis blockchain didukung oleh IBM dan 12 nama terbesar di bidang keuangan tetapi gagal mengumpulkan dana tambahan.

Apakah teknologi blockchain gagal?