apple ai apple ai

Apa yang dilakukan AI Apple dengan data pengguna?

Gebrakan Apple pada acara tahunan WWDC (Worldwide Developers Conference) minggu lalu bahwa mereka menambahkan kecerdasan buatan kedalam produknya, bermitra dengan OpenAI, telah menimbulkan banyak pertanyaan tentang bagaimana penawaran AI Apple akan bekerja.

Kebingungan ini dapat dimengerti. Apple secara bersamaan meluncurkan rangkaian fitur Apple Intelligence, Apple pada hari Senin mengumumkan kemitraan dengan OpenAI yang memungkinkan Siri mengakses ChatGPT langsung di iOS 18, iPadOS 18, dan macOS Sequoia untuk memberikan respons yang lebih baik dalam situasi yang relevan. Namun menurut laporan baru Bloomberg, tidak ada yang membayar tunai kepada siapa pun untuk pengaturan ini. Apa yang akan dilakukan kedua perusahaan terhadap informasi pribadi yang mereka terima dari pengguna.

“Apple tidak membayar OpenAI sebagai bagian dari kemitraan, kata sumber tersebut, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena persyaratan kesepakatan bersifat pribadi. Sebaliknya, Apple percaya bahwa mendorong merek dan teknologi OpenAI ke ratusan juta perangkatnya memiliki nilai yang sama atau lebih besar daripada pembayaran tunai, kata orang-orang ini.
Laporan Mark Gurman

Meskipun terdapat perjanjian tersebut, kemitraan dengan OpenAI bisa menjadi mahal, karena semakin banyak pengguna perangkat Apple yang memanfaatkan kemampuan ChatGPT dan menghabiskan lebih banyak daya komputasi dan anggaran perusahaan.

Selain itu, Apple berencana untuk meningkatkan pendapatannya dari AI melalui perjanjian bagi hasil dengan mitranya. Menurut laporan tersebut, Apple sudah mendiskusikan penawaran chatbot Gemini Google sebagai opsi tambahan, sebuah perjanjian yang akan dilakukan akhir tahun ini.

Perbedaan antara Apple Intelligence dan ChatGPT

Jika Apple punya AI sendiri, mengapa perlu ChatGPT? Jawabannya adalah masing-masing dimaksudkan untuk melakukan hal yang berbeda.

Apple Intelligence – nama merek kolektif untuk semua alat AI milik Apple – dimaksudkan lebih sebagai asisten pribadi daripada apa pun, dengan penekanan pada “pribadi.” Dibutuhkan informasi spesifik tentang hubungan dan kontak, pesan dan email yang dikirim, acara yang pernah dihadiri, rapat di kalender, dan data individual lainnya tentang kehidupan pengguna. Dan kemudian menggunakan data tersebut, Apple berharap, membuat hidup pengguna mereka sedikit lebih mudah, membantu mencari foto yang diambil dari konser beberapa tahun yang lalu, menemukan lampiran yang tepat untuk dimasukkan ke email, atau memberi peringkat notifikasi seluler berdasarkan prioritas dan urgensi.

Apple mengatakan pada akhirnya juga berencana untuk berintegrasi dengan model AI pihak ketiga lainnya. Integrasi ini pada dasarnya menghilangkan langkah untuk mengakses ChatGPT dan memberi pengguna Apple akses yang lebih lancar ke platform tersebut.

Apa pengaruhnya terhadap data pengguna?

Karena Apple Intelligence dan ChatGPT akan digunakan untuk tujuan yang sangat berbeda, jumlah dan jenis informasi yang dikirimkan pengguna ke setiap AI mungkin juga berbeda.

Apple Intelligence akan memiliki akses ke berbagai data pribadi pengguna, mulai dari komunikasi tertulis, foto dan video yang diambil, hingga catatan acara kalender. Tampaknya tidak ada cara untuk mencegah Apple Intelligence mengakses informasi ini, selain tidak menggunakan fitur-fiturnya.

Sebagai bagian dari perjanjiannya dengan Apple, OpenAI membuat konsesi penting: OpenAI setuju untuk tidak menyimpan perintah apa pun dari pengguna Apple atau mengumpulkan alamat IP mereka. Namun ada kemungkinan beberapa pengguna mungkin memilih menghubungkan ChatGPT ke perangat Apple mereka secara manual untuk memanfaatkan riwayat ChatGPT atau manfaat yang terkait dengan paket akun berbayar ChatGPT.

Haruskah pengguna memercayai Apple dengan data mereka?

Meskipun pengguna Apple harus mengirimkan informasi pribadi dan pertanyaan AI mereka ke OpenAI jika mereka ingin menggunakan ChatGPT, Apple mengatakan bahwa seringkali Apple Intelligence tidak akan mengirimkan data pengguna ke mana pun. Sebisa mungkin, Apple akan mencoba memproses perintah AI langsung di perangkat pengguna menggunakan model AI yang lebih kecil.

Hal ini serupa dengan cara Apple memproses FaceID dan data sensitif lainnya — gagasannya adalah bahwa memproses data langsung di perangkat akan membatasi paparan yang berisiko. Data pengguna tidak dapat disadap atau diretas dari server pusat jika data tersebut tidak pernah dibawa ke mana pun.

Jika tugas AI pengguna memerlukan lebih banyak kekuatan pemrosesan, Apple Intelligence akan mengirimkan kueri dan data pengguna ke platform komputasi awan yang dikendalikan oleh Apple, tempat model AI yang lebih mumpuni akan memenuhi permintaan tersebut.


Discover more from MauCariApa.com

Subscribe to get the latest posts sent to your email.

Leave a Reply

Discover more from MauCariApa.com

Subscribe now to keep reading and get access to the full archive.

Continue reading