Indonesia Website Awards

Microsoft tunjuk Mustafa Suleyman sebagai pimpinan divisi AI

new microsoft ai

Microsoft telah mengumumkan siapa yang akan memimpin divisi kecerdasan buatan (AI) yang baru dibentuk, dan yang mengejutkan, bukan CEO OpenAI Sam Altman.

Microsoft lebih tertarik pada pionir AI asal Inggris Mustafa Suleyman, yang ikut mendirikan DeepMind, sayap pengembangan AI Google, ditunjuk sebagai kepala Microsoft AI.

Suleyman berusia 39 tahun dan besar di London utara. Ayahnya adalah seorang sopir taksi Suriah dan ibunya adalah seorang perawat Inggris. Dia kuliah di Universitas Oxford tetapi keluar pada usia 19 tahun. Dia membantu memulai layanan konseling telepon untuk umat Islam dan kemudian memulai sebuah perusahaan konsultan yang menangani masalah-masalah sosial dan bekerja dengan klien seperti PBB.

Selanjutnya, ia mendirikan perusahaan AI DeepMind Technologies pada tahun 2010, yang kemudian dijual ke Google hanya empat tahun kemudian seharga £400 juta (hampir €470 juta).

Kesepakatan terbaru dengan Microsoft kemungkinan akan menjadi pukulan bagi Google, yang juga sedang mencoba membangun persenjataan AI-nya. Suleyman terus bekerja dengan DeepMind hingga tahun 2019, menurut Wall Street Journal, dia diberhentikan setelah penyelidikan atas keluhan bahwa dia menindas staf.

Perusahaan menyewa pengacara eksternal untuk menyelidiki dan setelah itu, Suleyman meninggalkan DeepMind dan mengambil peran wakil presiden di perusahaan induk Google (sekarang Alphabet).

Pada tahun 2022, Suleyman meninggalkan Google dan ikut mendirikan Inflection AI, sebuah laboratorium baru yang bertujuan untuk membangun “AI untuk membantu manusia ‘berbicara’ dengan komputer”.

Tahun lalu, seperti banyak perusahaan AI lainnya, Inflection meluncurkan chatbot bernama “Pi”, yang melakukan dialog dengan pengguna dan dikatakan sebagai AI pribadi yang ramah. Perusahaan rintisan ini mengumpulkan $1,3 miliar (hampir €1,2 miliar), dengan Microsoft sebagai pemegang saham terbesar dan memiliki penilaian $4 miliar.

“Saya sangat gembira mengumumkan bahwa hari ini saya bergabung dengan @Microsoft sebagai CEO Microsoft AI,” kata Suleyman di X.

Recommended:  Kerjasama Dell & NVidia Dalam Membangun Superkomputer Cloud-Native Baru Di Inggris Raya

“Saya akan memimpin semua produk dan penelitian AI konsumen, termasuk Copilot, Bing, dan Edge”.

Apa pun kesepakatan atau non-kesepakatannya, hal ini menunjukkan bagaimana Big Tech menjadi bos AI dan dengan satu atau lain cara, mengambil alih start-up.