Indonesia Website Awards

Seagate Didenda $300 Juta Karena Menjual Produknya Ke Huawei

7474e0e1.jpg

Departemen Perdagangan Amerika Serikat telah mendenda Seagate $300 juta karena menjual disk drive ke Huawei, meskipun perusahaan China tersebut ada dalam daftar entitas yang tidak dapat menjual produk tertentu tanpa terlebih dahulu mendapatkan lisensi.

Seagate tampaknya melanggar aturan Agustus 2020 yang membatasi penjualan barang asing tertentu yang dibuat dengan teknologi AS ke Huawei. Seagate diduga telah mengirimkan hard disk drive senilai lebih dari $1,1 miliar ke Huawei.

Memang, Seagate diduga telah mengirimkan 7,4 juta drive ke Huawei selama sekitar satu tahun setelah aturan 2020 berlaku dan menjadi satu-satunya pemasok hard drive Huawei, kata Departemen Perdagangan.

Berdasarkan ketentuan perjanjian penyelesaian, Seagate telah setuju untuk membayar $300 juta kepada Departemen Perdagangan AS, yang akan dibayar dengan cicilan sebesar $15 juta per kuartal selama lima tahun. Dikatakan angsuran pertama akan jatuh tempo pada Oktober 2023.

Pada bulan Oktober 2022, perusahaan memberi tahu investor bahwa Biro Industri dan Keamanan (BIS) Departemen Perdagangan telah mengiriminya surat yang menuduh adanya pelanggaran Peraturan Administrasi Ekspor AS.

Seagate sekali lagi bersikeras bahwa mereka mematuhi semua peraturan yang relevan, dan bagaimanapun hard disk drive-nya tidak tercakup dalam larangan ekspor.

Pada Januari 2021, Departemen Perdagangan AS (di bawah Presiden Donald Trump yang masa jabatannya segera berakhir) memberi tahu sejumlah pemasok Huawei bahwa mereka akan mencabut beberapa lisensi ekspor ke Huawei dan akan menolak lusinan permohonan lainnya.

Kontrol tersebut memutus pasokan chip Huawei dari perusahaan AS, serta aksesnya ke alat AS untuk merancang chipnya sendiri dan membuatnya diproduksi oleh mitra. Pemerintah AS juga tahun lalu melarang penjualan peralatan Huawei baru di AS. Pembatasan ekspor ini mengakibatkan Huawei mengalami kerugian yang cukup besar, termasuk harus menjual divisi smartphone Honor. Sementara bisnis smartphone mereka sedang merosot.

Pendiri Huawei Ren Zhengfei mengatakan bahwa Huawei Technologies telah mengganti lebih dari 13.000 komponen dalam produknya dengan komponen lokal buatan China, dan telah mendesain ulang lebih dari 4.000 papan sirkuit selama tiga tahun terakhir sebagai tanggapan atas sanksi AS.

Recommended:  Netlify Akuisisi Stackbit, Hadirkan Visual Editing Tanpa Kode