Indonesia Website Awards

Pengertian HTTP dan bagaimana pengaruhnya terhadap situs web

dasar http

Ada beberapa versi HTTP, namun sebelumnya kita akan mempelajari fungsi dan pengertian HTTP.

Secara singkat, HTTP adalah kepanjangan dari protokol transfer hiperteks dan merupakan dasar bagi sebagian besar aplikasi web, seperti Facebook, Instagram, e-commerce dan blog seperti situs maucariapa.com.

Fungsi HTTP

Fungsi dari HTTP yaitu sebagai media pertukaran data dari server dan klien, misalnya saat seseorang membuka maucariapa.com di komputernya, browser akan mengirim permintaan ke HTTP server situs dan kemudian konten yang dicari akan muncul pada halaman pada layar komputer. Selanjutnya server situs mengirimkan respon HTTP dengan teks, gambar, dan format yang ditampilkan browser kepada pengguna.

Cara kerja HTTP

Sebagai protokol permintaan-respons, HTTP memberi pengguna cara untuk berinteraksi dengan sumber daya web seperti file HTML dengan mengirimkan pesan hypertext antara klien dan server. Klien HTTP umumnya menggunakan koneksi Transmisi Control Protocol (TCP) untuk berkomunikasi dengan server.

6d5de7bd
Cara kerja HTTP. Image credit: IONOS

Versi HTTP

Setelah mengenal pengertian, fungsi dan cara kerjanya, selanjutnya kita akan mempelajari versi dari HTTP sejak dirilis hingga saat ini.

  • HTTP/0.9 merupakan versi HTTP pertama yang dirilis dan terdokumentasi pada tahun 1991 ke publik oleh Tim Berners-Lee.
    Pada versi awal ini, HTTP hanya terdiri dari satu baris yang berisi metode GET dan jalur dokumen yang diminta. Responsnya juga sederhana, mengembalikan satu dokumen hypertext tanpa header atau metadata lainnya.
  • HTTP/1 merupakan versi lanjutan yang bertepatan dengan evolusi pesat perkembangan HTML dan browser web, mendapat pengakuan resmi pada tahun 1996.
    Ditambahkannya fitur header permintaan dan header respons. Selain itu, header respons baru mengizinkan beberapa jenis file, seperti HTML, teks biasa, gambar, dan lainnya.
  • HTTP/1.1 yang dirilis pada tahun 1997 telah menjadi standar internet, versi ini menambahkan banyak peningkatan dan fitur-fitur baru, seperti koneksi KeepAlive, mekanisme caching, pipeline permintaan, pengkodean transfer, dan permintaan rentang byte.
    Versi baru ini benar-benar telah menggantikan versi 1.0 yang dinilai masih banyak terdapat kekurangan dan minim fitur.
  • HTTP/2 merupakan versi paling stabil saat ini, dirilis pada tahun 2015, membawa banyak perubahan signifikan, perbaikan keamanan dan membantu mempersingkat waktu muat situs web sehingga lebih cepat. HTTP 2.0 digunakan secara luas oleh berbagai perusahaan, institusi maupun oleh penyedia layanan hosting karena fitur-fiturnya tersebut.
  • HTTP/3 atau dikenal juga dengan protokol QUIC merupakan versi terbaru dan belum sepenuhnya stabil, protokol QUIC dirilis pada akhir tahun 2019. Berbeda dengan HTTP2 yang masih menggunakan koneksi TCP tunggal, QUIC telah menggunakan koneksi UDP yang diklaim lebih efisien dan cepat dalam mengirim maupun menerima informasi. Sayangnya tidak banyak perusahaan teknologi yang menawarkan protokol ini, baru beberapa perusahaan diantaranya CloudFlare yang sudah secara penuh mendukung HTTP3 atau QUIC.
Recommended:  CyberGhost VPN: Lokasi Server & Performa

HTTP/2 vs HTTP/1.1

Meskipun HTTP/2 telah digunakan secara luas, namun dalam beberapa kasus, misalnya pada instalasi Apache2 di Ubuntu, HTTP/1.1 masih digunakan dalam konfigurasi default sehingga harus dikonfigurasi ulang agar dapat menggunakan HTTP/2.

Dalam hal kecepatan, HTTP/2 lebih baik dalam memuat situs web daripada HTTP/1.1, karena HTTP/2 hanya menggunakan satu koneksi TCP untuk beberapa jenis file, sedangkan HTTP/1.1 menggunakan satu koneksi TCP untuk satu file, misalnya ada tiga file yang diminta oleh klien, server akan mengirimkan file-file tersebut menggunakan tiga koneksi, sehingga tidak efisien dalam hal transmisi data.

3a4de9ae 1
Koneksi pada HTTP/2 dan HTTP/1.1. Image credit: Wallarm.com

Sedangkan untuk keamanan, HTTP/2 masih memiliki celah-celah keamanan seperti cross-site scripting XSS, atau eksploit permintaan HTTP. Untungnya celah keamanan tersebut hanya terjadi jika HTTP/2 tidak dikonfigurasi dengan benar. Jadi secara umum, keamanan HTTP/2 sudah lebih baik daripada HTTP/1.1 atau dibawahnya.

HTTP/3

HTTP/3 merupakan versi terbaru dari protokol HTTP yang akan berdampak pada komunikasi antara klien dan server, membawa peningkatan signifikan untuk pengalaman pengguna seperti keamanan, keandalan dan kinerja API.

HTTP/1.1 dan HTTP/2 menggunakan TCP sebagai transportnya, sedangkan HTTP/3 berbasis QUIC yang digagas oleh Google, QUIC merupakan protokol jaringan lapisan transport yang mengimplementasikan kontrol kemacetan ruang pengguna melalui UDP (User Datagram Protocol).

HTTP/2 hadir dengan banyak solusi, seperti penurunan efek kehilangan paket, waktu pulang-pergi nol, enkripsi yang lebih komprehensif, dan pembuatan koneksi yang lebih cepat, untuk memperbaiki kekurangan HTTP/2. HTTP/3 akan segera menjadi protokol standar dan telah mengalami perkembangan besar di perpustakaan, infrastruktur, dan browser.

6b36f8e0
Perbedaan HTTP/1.1, HTTP/2 dan HTTP/3. Image credit: Wallarm.com

Kesimpulan

Walaupun HTTP/3 sudah dirilis dan digunakan oleh sebagian kecil situs web, HTTP/2 tetap menjadi favorit pengembang web dan admin, karena didukung secara luas oleh berbagai browser seperti Chrome, Firefox maupun Opera (kecuali Opera Mini).

Fitur inti HTTP/2 memberikan tingkat kontrol yang lebih besar yang dapat digunakan untuk mengoptimalkan kinerja aplikasi web. Tentu saja, dunia teknologi berkembang pesat setiap tahunnya, sehingga membutuhkan teknologi canggih dari waktu ke waktu. HTTP/3 adalah protokol internet mendatang yang dikembangkan untuk memperbaiki kekurangan pendahulunya. Namun, masih banyak yang harus dilakukan, dan HTTP/2 tidak akan hilang dalam waktu dekat.

Recommended:  Profil International Trade Council (ITC)

Implementasi dari HTTP/2 dan HTTP/3 yang praktis yaitu menggunakan layanan dari Cloudflare yang mendukung semua fitur HTTP/2. Properti web di Cloudflare dapat mengaktifkan HTTP/2 secara gratis dengan satu klik. Cloudflare mendukung HTTP/3 selain HTTP/2.