Indonesia Website Awards

Mengapa Seni Yang Dihasilkan AI Tidak Cocok Untuk Penyandang Disabilitas

generative ai.jpg

Dengan munculnya generator gambar, visual dapat dipanggil hampir seketika, sehingga memperkaya konten pendidikan kita. Namun seperti alat apa pun yang masih dalam masa pertumbuhan, pembuatan gambar AI juga mempunyai kelemahan, terutama terkait inklusivitas.

Bagi komunitas yang sudah menghadapi tantangan keterwakilan yang tepat, sangatlah mengecewakan ketika mengetahui bahwa gambar yang dihasilkan AI seringkali kesulitan untuk mewakili penyandang disabilitas secara akurat. Kualitas gambar-gambar yang dihasilkan ini tertinggal dibandingkan dengan gambar-gambar yang berbadan sehat, kemungkinan besar karena terbatasnya gambar pelatihan penyandang disabilitas yang dapat dipelajari oleh AI.

Permintaan gambar individu tunarungu, misalnya, dapat menghasilkan serangkaian penggambaran yang tidak akurat dan, sejujurnya, menghina: individu dengan ekspresi wajah yang berlebihan dan bingung, seolah-olah meniru bahasa isyarat.

Demikian pula, permintaan untuk orang-orang yang menggunakan alat bantu dengar atau implan koklea mungkin menghasilkan gambar individu dengan pelengkap cybernetic yang terlalu futuristik atau, yang sama membingungkannya, headphone biasa. Meskipun implan koklea secara teknis dapat diklasifikasikan dalam sibernetika, gambar yang dihasilkan AI secara berlebihan tidak akurat dan menyesatkan.

Demikian pula, menghasilkan gambar individu tunanetra juga mempunyai tantangan tersendiri. Alih-alih memberikan representasi yang akurat, alat AI cenderung menggunakan kacamata hitam secara berlebihan, sehingga melanggengkan stereotip bahwa semua penyandang tunanetra memakainya. Gambaran tongkat mata penglihatan yang tidak biasa yang tampak menyatu dengan anggota tubuh atau tubuh seseorang semakin menggambarkan kesalahpahaman AI.

Representasi keliru yang sama juga muncul pada gambar individu berkursi roda yang dibuat oleh AI. Seringkali, gambar-gambar ini menggambarkan penggabungan aneh antara manusia dan kursi roda, sehingga menghasilkan hibrida setengah manusia dan setengah kursi roda.

Solusinya terletak pada pemahaman mekanisme di balik pembuatan gambar. Inti dari proses ini adalah token. Unit-unit ini menentukan pembuatan gambar AI, dan setiap permintaan memiliki jumlah token tertentu. Kata kunci yang berlebihan dapat membingungkan AI, yang terkadang menyebabkan campur aduk monster. Hal ini sangat kontras dengan model AI berbasis teks, seperti ChatGPT, yang berkembang berdasarkan instruksi mendetail. Dalam dunia gambar yang dihasilkan AI, less is more. Beberapa generator gambar, seperti MidJourney, bahkan menyediakan perintah seperti /shorten untuk mengoptimalkan efisiensi perintah.

Recommended:  OpenAI Rilis DALL-E 3, Generator Seni Baru Yang Didukung Oleh ChatGPT

Bagi perancang pembelajaran dan pendidik, keakuratan konten, baik tekstual maupun visual, adalah yang terpenting. AI, dengan segala potensinya, harus digunakan dengan pengertian dan hati-hati. Saat kita bergerak maju, mari kita pastikan bahwa setiap individu, terlepas dari kemampuannya, terwakili dengan martabat dan rasa hormat yang layak mereka dapatkan.