kaspersky cover kaspersky cover

AS melarang penjualan perangkat lunak antivirus Kaspersky karena hubungan dengan Rusia

Pemerintahan Joe Biden telah melarang perusahaan keamanan siber yang berbasis di Rusia, Kaspersky, menyediakan produk antivirus populernya di AS karena masalah keamanan nasional.

“Kaspersky secara umum tidak dapat lagi, antara lain, menjual perangkat lunaknya di Amerika Serikat atau memberikan pembaruan pada perangkat lunak yang sudah digunakan,” kata pernyataan departemen perdagangan. Pengumuman ini muncul setelah penyelidikan panjang menemukan bahwa “operasi Kaspersky yang berkelanjutan di Amerika Serikat menimbulkan risiko keamanan nasional karena kemampuan siber ofensif pemerintah Rusia dan kapasitasnya untuk mempengaruhi atau mengarahkan operasi Kaspersky”.

Menteri Perdagangan AS, Gina Raimondo, mengatakan: “Rusia telah berulang kali menunjukkan bahwa mereka memiliki kemampuan dan niat untuk mengeksploitasi perusahaan-perusahaan Rusia, seperti Kaspersky Lab, untuk mengumpulkan dan menggunakan informasi sensitif AS sebagai senjata.”

“Risiko terhadap keamanan nasional AS yang dibahas dalam Keputusan Akhir ini bukan berasal dari apakah produk Kaspersky efektif dalam mengidentifikasi virus dan malware lainnya, namun apakah produk tersebut dapat digunakan secara strategis untuk menimbulkan kerugian bagi Amerika Serikat,” tulis Departemen Perdagangan. Menteri Perdagangan Gina Raimondo mengatakan bahwa ini adalah pertama kalinya Departemen Perdagangan AS melarang penjualan produk keamanan siber.

Kaspersky, tentu saja membantah bahwa mereka yakin Departemen Perdagangan “membuat keputusannya berdasarkan iklim geopolitik saat ini dan kekhawatiran teoretis, bukan berdasarkan evaluasi komprehensif terhadap integritas produk dan layanan Kaspersky.” Perusahaan tersebut menambahkan bahwa “Kaspersky tidak terlibat dalam aktivitas yang mengancam keamanan nasional AS dan, faktanya, telah memberikan kontribusi signifikan dalam pelaporan dan perlindungannya dari berbagai aktor ancaman yang menargetkan kepentingan dan sekutu AS.”

Meskipun Kaspersky berkantor pusat di Moskow, Kaspersky memiliki kantor di 31 negara di seluruh dunia, melayani lebih dari 400 juta pengguna dan 270.000 klien korporat di lebih dari 200 negara, kata departemen perdagangan.

Selain melarang penjualan perangkat lunak antivirus Kaspersky, departemen perdagangan juga menambahkan tiga entitas yang terkait dengan perusahaan tersebut ke dalam daftar perusahaan yang dianggap menjadi perhatian keamanan nasional, “atas kerja sama mereka dengan militer Rusia dan otoritas intelijen dalam mendukung Rusia. tujuan intelijen siber pemerintah”.


Discover more from MauCariApa.com

Subscribe to get the latest posts sent to your email.

Leave a Reply

Discover more from MauCariApa.com

Subscribe now to keep reading and get access to the full archive.

Continue reading