Switch emulator Yuzu setuju untuk membayar ganti rugi $2,4 juta kepada Nintendo

nintendo vs yuzu.jpg
March 8, 2024

Pembuat emulator Nintendo Switch Yuzu berutang kepada Nintendo $2,4 juta setelah mencapai penyelesaian dengan pengembang Legend of Zelda: Tears of the Kingdom, menyusul gugatan atas emulator sumber terbuka tersebut minggu lalu.

Baik Nintendo dan Tropic Haze, perusahaan di belakang Yuzu, mengajukan keputusan akhir dan perintah permanen pada hari Senin, menurut dokumen pengadilan, setelah Nintendo menuduh pembuat Yuzu melakukan pelanggaran hak cipta, pengelakan perlindungan Nintendo Switch, dan menjual teknologi pengelakan tersebut sebagai Yuzu , antara lain.

Yuzu adalah emulator Nintendo Switch gratis yang dirilis pada tahun 2018 beberapa bulan setelah Nintendo meluncurkan Nintendo Switch. Ini adalah perangkat lunak yang memungkinkan orang memainkan game Nintendo Switch di komputer atau ponsel mereka – termasuk Tears of the Kingdom, yang dikutip Nintendo dalam gugatannya, mengatakan Yuzu membiarkan orang memainkan salinan game yang bocor lebih awal.

Secara khusus, Nintendo mengatakan lebih dari 1 juta orang memainkan game tersebut sebelum tanggal rilis karena salinannya yang bocor. Yuzu sendiri tidak menawarkan game bajakan atau bocoran, tetapi Nintendo menargetkan perusahaan tersebut karena emulator adalah salah satu dari sedikit cara untuk memainkan game tersebut.

Selain uang, ketentuan penyelesaian ini mengharuskan Tropic Haze menghentikan operasi di Yuzu sepenuhnya – Yuzu tidak dapat mendistribusikannya dengan cara apa pun, juga tidak dapat memasarkannya di situs web atau media sosialnya. Yuzu juga harus melepaskan nama domainnya.

Dalam pernyataan yang dipublikasikan di Discord, pembuat Yuzu Bunnei mengonfirmasi bahwa segala sesuatu yang berhubungan dengan Yuzu akan offline.

“Pembajakan tidak pernah menjadi niat kami, dan kami percaya bahwa pembajakan video game dan konsol video game harus diakhiri. Efektif hari ini, kami akan menarik repositori kode kami secara offline, menghentikan akun Patreon dan server Discord kami, dan, segera, menutup situs web kami,” tulis Bunnei. “Kami berharap tindakan kami akan menjadi langkah kecil untuk mengakhiri pembajakan atas karya semua pencipta.”

Recommended:  Liputan Web3 Developer Bootcamp By DailySocial

Penerbit Tears of the Kingdom dikenal ketat dengan kekayaan intelektualnya. Nintendo memenangkan beberapa tuntutan hukum yang menargetkan situs game bajakan seperti RomUniverse, dan mendapat ganti rugi lebih dari $2 juta. Nintendo juga terkenal mengejar seorang tersangka peretas Nintendo Switch bernama Gary Bowser, yang ditangkap dan didakwa karena menjual peretasan Switch. Meskipun dia telah dibebaskan dari penjara, Bowser masih berhutang pada Nintendo $10 juta; dia membayar Nintendo $175 saat di penjara dari uang yang dia peroleh dari bekerja di perpustakaan penjara dan dapur.

Situs web, halaman Patreon, dan repositori GitHub untuk Yuzu dan emulator Nintendo 3DS Citra semuanya telah offline. Saluran Discord tetap online.