Snowflake Resmi Akuisisi Neeva

snowflake neeva.jpg
June 22, 2023
Share

Kesepakatan itu, yang diumumkan selama laporan pendapatan kuartalan Snowflake, diharapkan dapat meningkatkan kemampuan Snowflake untuk menawarkan pengalaman pencarian yang cerdas dan komunikatif kepada pelanggannya yang menggunakan platformnya untuk menyimpan, menganalisis, dan berbagi data.

Neeva tutup mesin pencari mereka

Seperti telah diberitakan sebelumnya, Neeva menutup bisnis mesin pencari mereka, karena ketidakmampuan bersaing dengan Google yang sudah lebih dulu di bisnis mesin pencari.

Didirikan pada tahun 2019 oleh Sridhar Ramaswamy dan Vivek Raghunathan, keduanya bekerja di divisi teknologi periklanan Google, Neeva mengumpulkan dana sebesar $77,5 juta sebelum diakuisisi oleh Snowflake. Investor termasuk Greylock Partners, Sequoia Capital dan Ram Shriram, anggota dewan Alphabet, perusahaan induk Google.

Beberapa minggu lalu, Neeva mengumumkan akan menutup produk pencarian konsumennya dan beralih untuk fokus pada kasus penggunaan perusahaan model bahasa besar (LLM) dan generative AI.

Neeva mencapai percakapan dengan Snowflake

Christian Kleinerman, SVP produk Snowflake, mengatakan selama panggilan pendapatan bahwa teknologi Neeva akan membantu menghadirkan jenis pengalaman baru bagi pengguna Snowflake.

Kleinerman mengatakan bahwa Snowflake sedang dalam misi untuk memperluas kemampuannya karena membawa komputasi lebih dekat ke data. Kepingan salju selama bertahun-tahun telah berkembang menjadi platform aplikasi dan kasus penggunaan inti untuk aplikasi adalah untuk pengalaman yang mendukung penelusuran. Dia mencatat bahwa generative AI membawa serta gagasan pengalaman percakapan, di mana teknologi Neeva akan cocok.

Pandangan Snowflake tentang AI

Akuisisi Neeva akan sesuai dengan strategi Snowflake untuk membantu organisasi mendapatkan keuntungan dari LLM dan kekuatan generative AI.

Recommended:  Google Pixel menjadi ponsel resmi National Women’s Soccer League (NWSL)

“Generative AI sebagai gaya interaksi telah menangkap imajinasi masyarakat secara luas dan akan membawa gangguan, produktivitas, serta keusangan pada tugas dan seluruh industri,” kata Slootman.

Posisi Snowflake adalah bahwa generative AI membutuhkan data, yang selalu menjadi fokus Snowflake. Slootman mencatat bahwa banyak model AI generatif telah dilatih dengan internet atau data publik dan keyakinannya adalah bahwa perusahaan akan mendapat manfaat dari penyesuaian AI dengan data mereka sendiri.