Sistem Operasi Server Linux: Red Hat Enterprise Linux & Rival

Selain Red Hat Enterprise Linux, beberapa klon dan cabang saingan RHEL bersaing untuk mendapatkan peluang server Linux sebagai pilihan pengguna dan cloud. Inilah yang terjadi dengan mereka.

Sistem Operasi Server Linux: Red Hat Enterprise Linux & Rival


Beberapa tahun yang lalu, segalanya relatif sederhana mengenai Red Hat Enterprise Linux (RHEL). Jika Anda membutuhkan dukungan, Anda akan mendapatkan kontrak dengan Red Hat. Jika tidak, Anda akan menjalankan distro komunitas RHEL, Community Enterprise Operating system (CentOS).

Sebenarnya, Red Hat telah lama mengetahui bahwa sebagian besar pelanggan RHEL menggunakan CentOS gratis daripada membayar RHEL. Jadi, pada tahun 2011, Red Hat memasukkan patchnya sendiri langsung ke dalam pohon kernelnya. Semua kodenya masih ada di sana, tapi, seperti yang dikatakan seseorang saat itu, “Ini seperti meminta resep kue keping coklat milik keluarga kepada seseorang dan malah mendapatkan adonan kue.”

Hal ini tidak menghentikan kelompok dan perusahaan seperti Oracle, yang telah meniru RHEL di Oracle Linux sejak tahun 2006, untuk membuat kloning RHEL mereka sendiri.

Pada tahun 2014, Red Hat “mengadopsi” CentOS, dengan harapan dapat mengubah penggunanya menjadi pelanggan RHEL. Itu tidak berhasil. Jadi pada tahun 2020, Red Hat mengubah CentOS dari klon RHEL yang stabil menjadi distro rilis Linux yang bergulir, CentOS Stream. Itu sama sekali bukan hal yang sama. Seperti yang dikatakan salah satu pengguna, “Kasus penggunaan CentOS benar-benar berbeda dari CentOS Stream. Banyak sekali orang yang menggunakan CentOS untuk beban kerja perusahaan produksi, bukan untuk pengembang. CentOS Stream mungkin baik-baik saja untuk pengembangan/pengujian, tetapi kecil kemungkinannya orang akan mengadopsi CentOS Stream untuk produksi.”

Dan memang benar, perusahaan tidak melakukannya. Sebaliknya, dua pengembang Linux terkemuka, pendiri & CEO CloudLinux Igor Seletskiy bersama Gregory Kurtzer (pendiri CentOS & CEO CIQ), merespons dengan membuat klon RHEL baru, masing-masing AlmaLinux dan Rocky Linux.

Kedua klon RHEL baru ini mendapat dukungan komersial. CloudLinux, yang merupakan tiruan RHEL bisnis yang dirancang untuk penyedia hosting bersama, menawarkan dukungan teknis untuk AlmaLinux, sementara CIQ menawarkan dukungan untuk Rocky Linux. Perusahaan konsultan Linux pihak ketiga, seperti Perforce OpenLogic, juga menyediakan dukungan.

Namun, jika Anda memiliki keahlian Linux internal, Anda tidak perlu membayar untuk itu. Baik AlmaLinux dan Rocky Linux dikelola oleh yayasan nirlaba. AlmaLinux dijalankan oleh AlmaLinux OS Foundation, dan Rocky Linux diatur oleh Rocky Enterprise Software Foundation (RESF).

Di situlah keadaannya hingga musim panas 2023. Red Hat membatasi penggunaan kode RHEL-nya. Hal ini mempersulit pengkloning RHEL mana pun untuk membuat pendapat mereka tentang sistem operasi ini.

Namun hal itu tidak menghentikan mereka. AlmaLinux memutuskan tidak lagi membangun distribusinya berdasarkan kode RHEL; sebagai gantinya, ia akan menggunakan kode CentOS Stream sebagai fondasinya. Yang lain mengambil jalan yang lebih agresif. Oracle membicarakan sampah Red Hat dan berjanji untuk menjaga kompatibilitas RHEL. RESF akan menggunakan metode lain untuk mendapatkan kode RHEL. Dan, kemudian, secara mengejutkan, SUSE memutuskan akan membagi RHEL menjadi Liberty Linux.

Jika hal ini terdengar seperti upaya duplikasi yang besar bagi Anda, hal ini juga terjadi pada beberapa kelompok tersebut. Jadi, tiga di antaranya — CIQ, Oracle dan SUSE — membentuk Open Enterprise Linux Association (OpenELA). Tujuan gabungan mereka adalah untuk mendorong “pengembangan distribusi yang kompatibel dengan Red Hat Enterprise Linux (RHEL) dengan menyediakan kode sumber Linux perusahaan yang terbuka dan gratis.”

Artinya tidak akan ada distribusi biner OpenELA. Sebaliknya, mereka akan merilis repositori kode sumber yang kompatibel dengan GitHub Enterprise Linux (EL) yang tersedia secara bebas, dapat didistribusikan ulang, dan dipelihara.

Saat ini, Red Hat memiliki RHEL 9.3, versi asli, dan CentOS Stream, yang merupakan set distribusi pengembangan di tengah-tengah antara Fedora Linux dan RHEL. Secara umum, CentOS bukan untuk produksi.





Dukung situs ini melalui:


Nih buat jajan