Indonesia Website Awards

Cloudflare Ekspansi Ke Indonesia

cloudflare indonesia.jpg

Sebagai rumah bagi lebih dari 200 juta pengguna internet dan populasi terbesar keempat di dunia, orang Indonesia bergantung internet. Disini, internet digunakan sebagai media untuk belajar, berjualan dan berbelanja. Selain itu, internet merupakan tulang punggung perekonomian Indonesia yang kian hari semakin mengalami digitalisasi.

Geografi: Internet yang ada saat ini sebagian besar menggunakan kabel serat optik terestrial, dimana konektivitas lebih terjangkau, kokoh didalam lautan dan mudah dikembangkan di daratan. Namun, di Indonesia yang merupakan negara kepulauan dengan lebih dari 18.000 pulau yang mencakup tiga zona waktu, pembagian lokasi internet menjadi masalah tersendiri. Di bagian barat dan tengah Indonesia berdekatan dengan Singapura secara geografis. Singapura sendiri merupakan pusat internet bagi hampir 60% wilayah Indonesia, sisanya berada sangat jauh dari pusat internet Singapura.

Infrastruktur: Indonesia adalah negara besar dan untuk menghubungkannya ke seluruh Internet saat ini mengandalkan kabel serat optik bawah laut. Ada total 22 kabel laut terpisah yang menghubungkan Indonesia ke Singapura, Malaysia, Australia dan seterusnya. Banyak sistem kabel melintasi Selat Malaka, bentangan perairan sempit, antara Semenanjung Melayu (Semenanjung Malaysia) dan pulau Sumatra di Indonesia di barat daya, menghubungkan Samudra Hindia dan Pasifik. Hal ini membuat keandalan menjadi menantang akibat aktivitas manusia, seperti kapal membuang jangkar, kapal pukat ikan, dan pengerukan karena merupakan salah satu dari lima jalur pelayaran tersibuk di dunia. Selain itu, Indonesia secara geografis terletak di zona seismik yang sangat aktif dan sangat rawan gempa.

Ada sejumlah sistem kabel bawah laut baru yang telah beroperasi dan empat pembangunan signifikan direncanakan (Apricot, ACC-1, Echo and Nui) yang akan meningkatkan kapasitas yang tersedia dan penghematan biaya di pasar. Saat ini biayanya masih jauh lebih tinggi daripada jarak yang sebanding. Misalnya Jakarta ke Singapura kira-kira 60 kali lebih mahal daripada layanan dengan jarak yang sama di benua AS atau Eropa untuk layanan panjang gelombang 100Gbps. Tinggal di Asia, jarak yang sama dari Hong Kong ke Taiwan memakan biaya sekitar 1/6 dari Jakarta ke Singapura.

Sebagai rumah bagi lebih dari 200 juta pengguna Internet dan populasi terbesar keempat di dunia, orang Indonesia bergantung pada Internet yang cepat dan andal, tetapi hal ini selalu menjadi bagian dunia yang menantang untuk infrastruktur Internet. Ini memiliki implikasi dunia nyata pada kinerja dan keandalan (transit IP rata-rata 6x lebih mahal daripada pasar interkoneksi Asia Tenggara utama kami). Karena itu, pertama-tama kami ingin berbagi tentang apa yang membuat segala sesuatunya menantang di Indonesia; geografi, infrastruktur, dan dinamika pasar.

Recommended:  Authy hentikan aplikasi desktop lebih awal

CloudFlare dikenal sebagai Cloudflare adalah jaringan global yang dirancang untuk membuat semua yang Anda sambungkan ke Internet aman, pribadi, cepat, dan andal

Cloudflare, Inc. adalah perusahaan Amerika yang menyediakan layanan jaringan pengiriman konten, keamanan siber cloud, dan mitigasi DDoS. Kantor pusatnya berada di San Francisco, California. Menurut The Hill, Cloudflare digunakan oleh lebih dari 20 persen dari seluruh Internet untuk layanan keamanan webnya.